Terletak di tengah-tangah sawah padi yang menghijau di Kampung Lapan Kotak, Jerteh, Terengganu, berdiri sebuah masjid yang unik dengan seni bina yang memukau. Masjid Lapan Kubah, yang juga dikenali sebagai ‘Masjid Russia’, merupakan sebuah mercu tanda yang tidak hanya menarik perhatian penduduk setempat tetapi juga pengunjung dari luar daerah.

Dibina dengan inspirasi dari St. Basil’s Cathedral di Moscow, Rusia. Masjid Lapan Kubah ini memancarkan keindahan yang serupa dengan kombinasi warna kubah yang berwarna-warni menyebabkan masjid ikonik itu menjadi tarikan dan dikunjungi ramai pengunjung, sama ada untuk menunaikan solat atau sekadar merakam kenangan.

Pembinaan masjid ini dicetuskan oleh Ahli Parlimen Besut, Datuk Seri Idris Jusoh, dengan kos pembinaan sebanyak RM 4.5 juta yang diperoleh menerusi sumbangan orang ramai.

Masjid ini menggantikan masjid kayu yang berusia lebih dari 100 tahun dan telah menjadi pusat ibadat yang penting bagi komuniti setempat. Dengan kemampuan menampung sekitar 500 jemaah pada satu masa, masjid ini bukan sahaja menjadi tempat solat tetapi juga menjadi simbol kebanggaan dan identiti budaya bagi penduduk Jerteh.

Keunikan Masjid Lapan Kubah tidak terhenti pada seni binanya sahaja. Di dalamnya, terdapat beduk yang berusia lebih dari 50 tahun yang digunakan untuk memanggil orang kampung setiap kali waktu solat. Pengurusan masjid juga bercadang untuk membuat sudut khas bagi menempatkan info dan bahan yang menampilkan sejarah awal masjid lama sehingga terbinanya masjid baru ini.

Kelestarian Masjid Lapan Kubah adalah tanggungjawab bersama masyarakat setempat. Usaha pemeliharaan dan penyelenggaraan rutin dilakukan untuk memastikan keindahan dan keagungan masjid ini berkekalan untuk generasi akan datang. Setiap orang diundang untuk turut serta dalam usaha ini, menjadikan masjid ini sebagai warisan yang terus hidup dan bernafas di tengah-tengah masyarakat.

Masjid Lapan Kubah bukan sekadar tempat beribadat tetapi ia adalah lambang kekayaan tradisi dan keindahan seni Islam yang terus hidup dan bernafas di tengah-tengah masyarakat Malaysia. Dengan reka bentuk yang menggabungkan elemen klasik dan kontemporari, masjid ini menarik lebih ramai golongan muda untuk beribadat dan menghayati warisan seni yang berharga ini.