Kota Lama Duyong, yang terletak di Pulau Duyong, Kuala Terengganu, adalah salah satu warisan senibina yang paling berharga di Terengganu. Dibina pada tahun 1919 oleh Dato’ Biji Sura (Nik Mohamad bin Hitam), kota ini telah menjadi pusat pembelajaran agama dan mengaji Al-Quran bagi penduduk setempat. Terletak hanya 7 km dari pusat bandar Kuala Terengganu, kawasan ini adalah tempat yang kaya dengan warisan budaya dan arkitektur yang memikat.

Kota Lama Duyong adalah sebuah kompleks bangunan yang menggabungkan unsur-unsur seni bina Melayu tradisional dengan pengaruh seni bina asing, memberikan pandangan yang menarik tentang perkembangan sejarah dan kepelbagaian budaya Terengganu.

Kota Lama Duyong, atau dikenali sebagai Kota Tok Hakim, adalah contoh unik senibina Melayu yang menyerupai Istana Kecil Raja Melayu, tetapi dengan sentuhan senibina asing yang jelas, terutama pada hiasan tiang dan dinding batu yang memperlihatkan unsur Corinthian atau Mesir. Salah satu ciri utamanya adalah kesembilan bangunan dengan atap bumbung yang meliputi pelbagai bahagian seperti dapur, bilik mandi, serambi, beranda, dan jambatan yang bersambung.

Bahan-bahan tradisional seperti madu, kapur tohor, putih telur, pasir, dan batu digunakan dalam pembinaannya, mencerminkan kearifan tempatan dalam seni bina. Kota ini telah mengalami kerosakan teruk akibat banjir pada tahun 1986, tetapi usaha pemuliharaan yang bermula pada tahun 1996 telah berjaya memulihkan kota ini kepada keadaan asalnya, dan ia dibuka untuk tatapan umum sejak tahun 2005.

Bangunan-bangunan di Kota Lama Duyong juga mempamerkan pelbagai jenis rumah tradisional Melayu Terengganu seperti Bujang Berepeleh, Lima Bungkus, dan Potong Belanda. Hiasan ukiran sobek yang mempercantik sekeliling serambi menambahkan lagi keunikan dan keindahan arkitektur tradisional ini.

Selain menjadi tumpuan bagi pengkaji sejarah dan seni bina, Kota Lama Duyong juga menawarkan pengalaman yang memikat bagi pengunjung yang ingin merasai atmosfer zaman dahulu. Dengan suasana yang tenang dan damai, pengunjung dapat menjelajahi kompleks ini sambil menikmati keindahan alam sekitarnya.

Penting untuk dicatat bahawa usaha pemuliharaan dan pemeliharaan telah ditekankan di Kota Lama Duyong. Penduduk setempat dan pihak berkuasa tempatan bekerjasama untuk menjaga kelestarian kawasan ini, memastikan bahawa warisan bersejarah ini terus dapat dinikmati oleh generasi akan datang. Ia menawarkan pengalaman yang mendalam dan memperkaya pengetahuan tentang sejarah dan budaya negeri Terengganu Darul Iman.