Bermula sebagai hobi, siapa sangka ianya kini menjadi antara salah satu lokasi wajib singgah jika ke Kampung Penarik, Setiu. Pemilik Rumah Botol, Tengku Mohd Ali @ Tengku Enduk Tengku Mansur, yang lebih dikenali sebagai ‘Ayahku’, ataupun ‘Tokki’ telah mengumpul lebih daripada 7000 botol sebagai koleksi. Ternyata keunikan Rumah Botol merupakan destinasi yang menarik bagi mereka yang mencari sesuatu yang bermakna serta menarik minat ramai pengunjung dari dalam dan luar negeri

Rumah Botol bukan sahaja menjadi saksi kepada kreativiti dan dedikasi Ayahku tetapi juga menjadi simbol kesedaran tentang pentingnya menjaga kebersihan pantai dan laut. Setiap botol di galeri ini mempunyai cerita tersendiri, termasuk satu botol yang berisi surat dalam bahasa Korea yang dipercayai telah hanyut di lautan selama kira-kira 14 tahun.

Galeri ini juga menarik perhatian dengan bangunannya yang berwarna-warni, mencipta pemandangan yang seolah-olah ‘memanggil-manggil’ pengunjung. Dengan koleksi botol yang aneka ragam dan warna, ditambah dengan bangunan galeri yang dicat persis warna pelangi, Rumah Botol mempunyai daya pemukau tersendiri yang membuatkan lokasinya sangat ‘instagrammable’.

Rumah Botol bukan sekadar tempat untuk melihat koleksi botol, tetapi juga tempat untuk belajar tentang konservasi dan kebersihan alam semula jadi. Ini adalah peluang untuk menghayati nilai-nilai penting dalam menjaga dan memelihara keindahan alam sekitar kita.

Rumah Botol adalah contoh yang menginspirasi tentang bagaimana kreativiti manusia boleh digunakan untuk tujuan yang baik, seperti kesedaran alam dan konservasi. Dengan menarik perhatian pelancong dan penduduk tempatan, ia tidak hanya menjadi tarikan pelancongan yang menarik, tetapi juga pusat pendidikan dan inspirasi untuk amalan yang lebih lestari dalam kehidupan harian kita. Rumah Botol adalah satu contoh yang menyegarkan tentang bagaimana kita boleh mengubah dunia kita dengan cara yang positif dan kreatif.